Tuesday, January 29, 2008

seimbas time picnik

chris.... tidak dapat naik mcm dorang yg d atas

santai2....


malu2 kucing konon


aiseymen boy...


acara memperkenalkan diri

Wednesday, January 23, 2008

The Greatest Man

in History Jesus had no servants, yet they called Him Master.

Had no degree, yet they called Him Teacher.

Had no medicines, yet they called Him Healer.

He had no army, yet kings feared Him.

He won no military battles, yet He conquered the world.

He committed no crime, yet they crucified Him.

He was buried in a tomb, yet He lives today.

I feel honored to serve such a Leader who loves us!

If you believe in God and in Jesus.

Who is Jesus?

IN CHEMISTRY, HE TURNED WATER TO WINE.

IN BIOLOGY, HE WAS BORN WITHOUT THE NORMAL CONCEPTION;

IN PHYSICS, HE DISAPPROVED THE LAW OF GRAVITY WHEN HE ASCENDED INTO HEAVEN;

IN ECONOMICS, HE DISAPPROVED THE LAW OF DIMINISHING RETURN BY FEEDING 5000
MEN WITH TWO FISHES & 5 LOAVES OF BREAD;

IN MEDICINE, HE CURED THE SICK AND THE BLIND WITHOUT ADMINISTERING A SINGLE
DOSE OF DRUGS,

IN HISTORY, HE IS THE BEGINNING AND THE END;

IN GOVERNMENT, HE SAID THAT HE SHALL BE CALLED WONDERFUL COUNSELOR, PRINCE
OF PEACE;

IN RELIGION, HE SAID NO ONE COMES TO THE FATHER EXCEPT THROUGH HIM; SO.
WHO IS HE?

HE IS JESUS! JOIN ME AND LET'S CELEBRATE HIM; HE IS WORTHY.

Friday, January 18, 2008

Cerita Rakyat untuk hiburan part 2

BILIK MAYAT
Seorang pegawai polis masuk ke bilik mayat di sebuah hospital untuk menyiasat punca
kematian tiga lelaki sekaligus. Selepas memeriksa mayat-mayat itu, dia bertanya kepada
penjaga bilik berkenaan.

Polis: Mengapa ketiga-tiga mayat tersenyum?

Penjaga: Lelaki pertama sedang bersanding, apabila tiba2 diserang strok. Lelaki kedua
pula khabarnya menang loteri dan mati serangan sakit jantung manakala yg ketiga disambar petir.

Polis: Hah! Kenapa disambar petir pun tersenyum?

Penjaga: Masa tu dia ingat orang sedang ambil gambarnya...


PEROMPAK
Seorang perompak yang baru merompak sebuah bank telah ditangkap oleh pihak polis.

Polis: Jangan bergerak!!!!
Perompak: ok...ok...
Polis: Angkat tangan!!!!!
Perompak: Kan tak boleh bergerak..macam mana nak angkat?tangan
Polis: @#$%&!*(bengang)

Thursday, January 17, 2008

Member churches of NECF

  • Assembly of God
  • Baptist Church
  • Brethren Church
  • Evangelical Free Church
  • Full Gospel Assembly
  • Full Gospel Tabernacle
  • Hope of God Church
  • Independent Churches
  • Latter Rain Church
  • Salvation Army
  • Sidang Injil Borneo Sabah
  • Sidang Injil Borneo Sarawak
  • Sidang Injil Borneo Semenanjung
  • Bible Seminaries
  • Para Churches
  • Others - Individual Churches from Mainline Denominations:Methodist, Presbyterian, etc.

Persatuan gereja tidak iktiraf perkahwinan Jessie, Joshua

KUALA LUMPUR 16 Nov. - Persatuan Gereja Evangelical Malaysia hari ini membuat keputusan tidak mengiktiraf perkahwinan pasangan sejenis, Jessie Chung dan Joshua Beh Soo Kiang, yang berlangsung di Sarawak, Sabtu lepas.

Setiausaha Agung persatuan itu, Reverend Wong Kim Kong berkata, perkahwinan pasangan itu bertentangan dengan ajaran Kristian.

Katanya, mengikut ajaran kitab Injil, Tuhan tidak mengiktiraf perkahwinan sejenis, kerana setiap sesuatu itu dijadikan berpasang-pasangan.

``Kitab Injil mengajar penganut Kristian bahawa Tuhan menjadikan setiap makhluk itu dalam dua jantina iaitu lelaki dan wanita,'' katanya kepada Utusan Malaysia ketika dihubungi hari ini.

Beliau berkata demikian sebagai mengulas mengenai perkahwinan pasangan sejenis itu yang turut tidak diiktiraf oleh undang-undang di negara ini.

Jessie yang dilahirkan sebagai seorang lelaki telah menjalani pembedahan menukar jantina tiga tahun lalu.

Jessie dan Joshua telah melangsungkan perkahwinan mereka di sebuah hotel terkemuka di Kuching dengan dihadiri oleh kira-kira 800 rakan dan saudara-mara.

Tiga pastor dari Bountiful Harvest, Shepherd's Centre dan Assembly of Love telah menyempurnakan majlis perkahwinan mereka.

Perkahwinan pasangan Jessie dan Joshua, seorang akauntan dari Ipoh juga dikatakan mendapat restu daripada ibu bapa mereka yang turut menandatangani dokumen perkahwinan mereka.

Jessie yang terlatih dalam bidang terapi pemakanan, kini mengendalikan perniagaan ladang kesihatan semulajadi di Kuala Lumpur dan Kuching.

Ketika ditanya bahawa perkahwinan pasangan itu telah disempurnakan oleh tiga pastor dari Bountiful Harvest, Shepherd Centre dan Assembly of Love, Reverend Wong berkata, persatuan itu tidak mengiktiraf ketiga-tiga gereja itu.

``Kami tidak mengiktiraf ketiga-tiga gereja itu kerana mereka tidak mengikut ajaran Kristian yang sebenar.

``Ketiga-tiga gereja itu tidak mendaftar dengan persatuan kami,'' katanya.

Perkahwinan pasangan itu juga dikatakan mendapat restu Gereja Charismatic dari Semenanjung.

Walaupun menerima tentangan daripada pihak gereja dan perkahwinan mereka tidak diiktiraf oleh undang-undang, namun pasangan itu tidak berhasrat meninggalkan negara ini.

10 GEREJA DIBAKAR DI INDIA


BHUBANESWAR India 26 Dis. � Seorang maut manakala 30 lagi cedera apabila penduduk yang dipercayai beragama Hindu membakar 10 buah gereja di bahagian timur laut India pada malam sambutan Hari Natal, semalam.

Pegawai Polis, Narsingh Bol berkata, perbuatan itu dipercayai didalangi oleh sebuah pertubuhan, Vishwa Hindu Parishad (atau Majlis Hindu Sedunia) yang membakar enam gereja dan empat lagi di negeri Orissa.

Kejadian ini menyebabkan pihak berkuasa terpaksa mengenakan perintah berkurung di empat buah pekan di wilayah Kandhamal, kira-kira 300 kilometer dari barat daya Bhubaneswar iaitu lokasi kejadian tersebut berlaku.

ę¸¯eramai 500 anggota polis dikerah untuk mengawal keadaan di situ,� katanya.

Ketua Menteri Bhubaneswar, Naveen Patnaik menerusi siaran televisyen meminta supaya keamanan dikekalkan berikutan Orissa sekian lama begitu terkenal dengan penduduk yang saling memahami antara satu sama lain walaupun berbeza agama.

Sementara Pemimpin Negeri Majlis Hindu Sedunia, Gouri Prasad Rath memberitahu agensi berita AFP bahawa kuil-kuil Hindu juga diserang oleh pihak tertentu namun polis tidak dapat mengesahkan kenyataan pemimpin itu.

Dipercayai serangan terhadap gereja tersebut dilakukan apabila seorang pemimpin Hindu, Swami Laxmananand Saraswati melancarkan kempen apa yang disifatkan sebagai gerakan menentang penganut Hindu dari kasta rendah yang memeluk agama Kristian.

Ini berikutan sejak sekian lama, mubaligh-mubaligh Kristian sentiasa mengajak komuniti yang sering didiskriminasikan di India terutamanya dari kasta Dalit (Tidak Boleh Di Sentuh) supaya memeluk Kristian.

Di Kandhamal sendiri, majoriti penduduk yang beragama Kristian di situ merupakan Dalit.

Sebelum ini, pada 1999 seorang mubaligh Kristian Khatolik dari Australia, Graham Staine bersama dua anak lelakinya yang berusia lapan dan 10 tahun mati apabila kenderaan jip yang menjadi tempat tidur mereka dibakar oleh seorang lelaki Hindu.

� AFP

Wednesday, January 16, 2008

Cerita Rakyat untuk hiburan

Pak Pandir Ke Kebun
Seperti biasa Pak Pandir hendak pergi memotong getah. Mak Andeh akan menyediakan peralatan Pak Pandir. Pak Pandir pun pergilah nak memotong getah.

"Hati-hati ya bang semasa tepi jalan besar tu nanti!" pesan Mak Andeh.

Pak Pandir akan berjalan kaki melalui sebuah jalanraya untuk sampai di kebun getahnya. Semasa Pak Pandir berjalan di tepi jalanraya besar tersebut, ada sebuah papan tanda yang baru dipasang betul-betul di depan kebunnya. Selepas dia membaca papan tanda tersebut, dia pun pulang hampa.

Mak Andeh heran Pak Pandir pulang semula ke rumah lalu bertanya, "Kenapa Bang?"

Pak Pandir pun menjawab, "Sejak bila la kerajaan tak bagi kita memotong getah. Diletaknya papan tanda besar di tepi jalan depan kebun kita tu papan tanda ' DILARANG MEMOTONG ' ."


Daging Yang Boleh Terbang Dan Berenang Sahaja
Salleh sering mengeluh sakit kepala dan dada. Doktor menganjurkan agar dia berhenti merokok dan minum minuman keras. Selain itu harus berhenti makan daging kambing, daging kesukaan Salleh.

Doktor: "Jangan lupa daging kambing. Anda hanya boleh makan sayur-sayuran dan daging haiwan yang boleh berenang dan terbang"

Setelah tiga hari berlalu sang Doktor menalifon Salleh mengingatkan Salleh agar makan hanya daging yang boleh berenang dan terbang sahaja. Tiga bulan kemudian Doktor mengunjungi ke rumah Salleh untuk melihat perkembangannya. Dia diberitahu oleh orang gajinya Salleh ada di kolam renang.

Mendengar itu, Doktor merasa tenang kerana menyangka Salleh bukan hanya mengikuti arahannya, tetapi juga mahu berolahraga untuk meningkatkan kesihatan tubuhnya. Doktor langsung bergegas menuju ke kolam renang di mana Salleh berada. Namun apa yang dilihatnya di kolam renang? Salleh berada di dalam air melatih kambing berenang!!!

PUASA dari MENGRIKITIK

Sifat mengkritik atau menghakimi merupakan kelemahan banyak orang. Walaupun Tuhan dengan jelas meminta kita untuk tidak menghakimi tetapi kelihatannya sifat mengkritik merupakan suatu kebiasaan yang sulit ditinggalkan. Jika saja kita dapat puasa dari mengkritik, maka mungkin dunia kita akan menjadi lebih indah.

Puasa dari Mengkritik

Oleh Catherine Marshall

Tuhan terus menangani saya tentang kebiasaan saya yang suka mengkritik. Ia menginsafkan saya bahwa adalah salah untuk saya menghakimi orang atau situasi.
Jangan kamu menghakimi, supaya kamu tidak dihakimi. Karena dengan penghakiman yang kamu pakai untuk menghakimi, kamu akan dihakimi dan ukuran yang kamu pakai untuk mengukur, akan diukurkan kepadamu.
Matius 7.1-2
Suatu pagi, Ia memberi saya satu tugas: untuk satu hari ini saya harus puasa dari kritikan. Saya tidak boleh mengkritik sesiapapun atau hal apa pun.

Pikiran saya mulai menimbulkan berbagai macam bantahan. ‘Tetapi bagaimana dengan penilaian. Engkau sendiri berbicara tentang “penilaian yang benar” (righteous judgment). Bagaimana suatu masyarakat dapat beroperasi tanpa standar dan batasan?’

Semua bantahan saya tidak ditanggapi. ‘Taatilah Aku tanpa banyak bertanya: suatu puasa yang mutlak dari semua pernyataan kritis untuk satu hari ini.’

Di saat saya merenungkan tugas ini saya melihat suatu sisi yang lucu. Apa yang ingin Tuhan tunjukkan kepada saya?

Buat beberapa jam yang pertama hari itu, saya merasa kosong, seolah-olah kepribadian saya terhapus. Hal ini benar-benar terasa waktu saya makan siang bersama keluarga dan sekretaris saya. Beberapa topik pembicaraan muncul, tentang praktek doa di sekolah, aborsi dan beberapa hal lain tentang amendmen undang-undang negara. Saya mempunyai opini yang sangat pasti tentang hal-hal tersebut. Saya mendengarkan diskusi di sekitar meja makan dan tidak memberikan komentar apa-apa. Beberapa komentar tajam tentang beberapa pemimpin dunia sudah ada di hujung lidah saya, tetapi saya mengurung niat saya untuk mengungkapkannya. Karena keluarga saya semuanya senang berbicara, tidak ada yang menyadari bahwa saya tidak seperti selalunya.

Saya melihat bahwa tidak ada yang merasa kehilangan karena saya tidak berkomentar. Pemerintahan, sistem perundangan dan institusi gereja kelihatannya baik-baik saja tanpa observasi saya yang tajam. Tetapi saya masih tidak melihat apa yang dapat dicapai dengan puasa dari mengkritik ini.

Tetapi di siang hari sesuatu mulai terjadi.

Untuk beberapa tahun saya telah berdoa untuk seorang anak muda yang sangat berbakat tetapi kehidupannya menjadi agak kacau belakangan. Mungkin doa saya baginya terlalu negatif. Di siang hari itu, satu visi yang khusus dan positif tentang hidupnya tiba-tiba diberikan kepada saya dari Tuhan. Saya tahu visi itu dari Tuhan karena ia datang bersamaan suatu tanda pasti yaitu sukacita.

Ide-ide mulai berdatangan, suatu hal yang belum pernah saya alami selama bertahun-tahun. Sangatlah jelas sekarang apa yang Tuhan ingin saya lihat. Sifat kritis saya tidak pernah dapat mengoreksi pelbagai hal yang saya lihat sebagai kurang beres. Tetapi hal yang telah terjadi adalah, sifat kritis saya telah menghambat kreativitas saya, apakah dalam hal berdoa, dalam relasi saya dan bahkan dalam tulisan saya. Sifat kritis saya telah membuat Tuhan tidak dapat menyampaikan kepada saya ide-ide dari-Nya.

Kelemahan karakter saya yang suka mengkritik ini tentu saja tidak dapat dikoreksi dengan begitu saja. Tetapi setelah merenungkan hal ini, utamanya membaca apa yang diajarkan oleh Yesus dari Khotbah di Bukit, saya melihat bahwa Yesus begitu jelas meminta kita jangan memandang orang atau situasi dengan lensa yang negatif.

Apa yang Ia tunjukkan kepada saya dapat disimpulkan sebagai berikut:

1. Semangat yang kritis membuat kita fokus pada diri kita sendiri dan membuat kita tidak gembira. Kita kehilangan perspektif dan humor.
2. Semangat yang kritis memblokir pikiran kreatif yang positif yang mau diberikan oleh Tuhan kepada kita.
3. Semangat yang kritis bisa menghambat hubungan antar-pribadi dan seringkali membuat orang kritis terhadap kita juga.
4. Sifat kritis menghambat pekerjaan Roh Kudus utamanya kasih, kebaikan dan kemurahan.
5. Di saat kita melihat sesuatu yang benar-benar salah di dalam pribadi orang lain, jangan mengkritik secara langsung atau yang lebih parah, mengeluh tentang orang itu kepada orang lain. Yang perlu kita lakukan adalah meminta Roh Kudus untuk berkarya.

Setelah diinsafkan oleh efek kebinasaan dari pemikiran yang kritis, saya berlutut dan mendoakan doa ini: ‘Tuhan, saya bertobat dari dosa menghakimi ini. Saya minta maaf karena selama ini secara terus menerus saya telah melakukan suatu perlanggaran yang begitu besar terhadap Engkau dan diri saya sendiri. Saya mengklaim pengampunan dari Engkau dan meminta untuk diberikan suatu kesempatan yang baru.’

(Catherine Marshall adalah penulis Kristen yang terkenal di Amerika. Artikel di atas dikutip dari catatan hariannya.)

Friday, January 11, 2008

PERSAHABATAN KEKAL ERAT

Tahun-tahun yang sudah berlalu meninggalkan banyak perkara untuk dilupakan atau dikenang. Secara tidak lebih terasa, saya teringatkan persahabatan antara kita semua. Sebagai sahabat-sahabat yang terdekat dalam pelayanan khususnya, saya rindu untuk menjadikan kenangan itu untuk alasan kenapa perlu kita meneruskan pelayanan ini bersama dalam menggerakkan Gereja.

Memang juga tidak dapat dinafikan bahawa banyak perkara yang tidak manis berlaku yakni perkara yang melukakan hati atau perasaan. Ada juga sahabat-sahabat yang mengambil langkah bertenang dan mengasingkan diri buat seketika. Ada juga yang tersinggung dan tersadung kerana merasa perlakuan yang tidak dapat diterima antara sesama.

Saya rasa kerenggangan hubungan persahabatan ini bukanlah masalah besar, malah ia masalah yang sangat kecil, sekiranya kita mampu mengatasi halangan dalam diri kita. Kita tidak perlu melihat matlamat setinggi gunung untuk merancang aktiviti yang sangat besar untuk merapatkan hubungan persahabatan sesama kita, tetapi cukup ada kesedaran dan inisiatif untuk kembali bersemangat setia kawan.

"Lupakan yang telah lalu dan mengarah pada tujuan", kita sangat bersyukur sebab menjadi antara Gereja besar yang digerakkan oleh kebanyakanya orang-orang muda. Tetapi bukan ini yang kita ingin perlihatkan kepada orang lain, yang perlu kita perlihatkan ialah hasil daripada kerjasama pelayanan kita. Jikalau yang lalu kita mendapati yang dibuat itu gagal, kurang berjaya, kurang memuaskan. Kini kita perlu berusaha lagi untuk memperbaikinya untuk masa akan datang.

Ingatlah bahawa apapun yang telah berlaku dalam diri kita, keluarga kita, kerja kita, pelayanan kita adalah bukan atas kehendak kita semata-mata. Tetapi itu berlaku atas ketentuan Tuhan dan Tuhan sentiasa ada maksud untuk hal-hal yang telah kita lalui itu (Yeremia 29:11) ringkasnya Tuhan tahu yang terbaik untuk kita, Rancanganya untuk kita indah dan bukan kesusahan, iaitu rancangan untuk masa depan yang penuh harapan.

Tiada manusia yang sempurna dalam dunia ini, yang penting dan dihormati ialah apabila kita lemah kita berani bangun kembali (Mazmur 27: 23-24) dan Tuhan maksudkan inilah orang yang berkenan kepadaNYA. Jauhkan sikap yang tidak berkenan di Hati Tuhan dan meminta ampun dari padaNYA, nescaya kita semua akan terus menerima kunjungan Tuhan dalam kehidupan kita.

Teman-teman seperjuangan, kuatkan semangat hancurkan lemah semangat, beranikan diri hindarkan ketakutan, sujud dan menyerah pada Tuhan untuk terus dipakai Tuhan.

Tuhan Memberkati Kita Semua.....

Friday, January 4, 2008

TAHUN YANG TERBUANG

Aku akan memulihkan kepadamu tahun-tahun yang hasilnya dimakan habis oleh belalang
(Yoel 2:25)

Berapa banyak tahun-tahun Anda yang hasilnya hilang dimakan belalang? Apakah keinginan pribadi, hawa nafsu, motivasi penuh dosa, dan ambisi pribadi Anda telah merampas sukacita, kedamaian, dan keberhasilan dari hidup Anda? Mungkin Anda merasa putus asa memikirkan waktu-waktu yang terbuang dan tidak dapat terulang lagi.

Jika memang demikian, perhatikanlah perkataan Tuhan melalui Nabi Yoel. Tuhan memberi tahu umat Israel bahwa sekalipun mereka pernah tidak menaati Tuhan dan mengalami pendisiplinan Tuhan melalui wabah belalang, tetapi masih ada pengharapan bagi mereka. Tuhan berkata bahwa Dia "pengasih dan penyayang, panjang sabar dan berlimpah kasih setia" (Yoel 2:13). Dan Dia berjanji, "Aku akan memulihkan kepadamu tahun-tahun yang hasilnya dimakan habis oleh belalang" (ayat 25).

Apabila kita mengaku dosa kepada Tuhan, maka Dia akan segera mengampuni masa lalu dan mengisi hari depan kita dengan pengharapan. Dia dapat memunculkan kebaikan dari tahun-tahun kita yang terbuang. Dia melakukannya dengan cara mengajari kita kerendahan hati melalui kegagalan yang kita alami, dan menolong kita memahami kelemahan yang sering kita perbuat terhadap orang lain.

Meskipun tahun-tahun kita yang lalu telah dirusak oleh dosa, Tuhan sangat rindu untuk memulihkan kita dan memberi hasil terhadap pekerjaan kita. Apa yang telah kita pelajari di masa lalu menghasilkan pelayanan yang produktif dan pujian yang sepenuh hati bagi Dia. Tahun yang sedang kita jelang ini dipenuhi dengan pengharapan!

BETAPA PUN GELAPNYA MASA LALU ANDA
BERSAMA KRISTUS HARI DEPAN ANDA CERAH
Dipetik dari kidung.com
Posted by: Bro Koboi

Thursday, January 3, 2008

New Year 2008

must say that it has been a very enjoyable & entertaining experience too while posting here in the last several months. It's great knowing that I have stumbled upon one of the best & greatest BLOG there is on the Internet. One full of really nice & friendly folks with a passion, a desire & a willingness to teach & share & possessing much knowledge in the spiritual mooring.

I want to extend my appreciation & gratitude for that & to take this time to wish you & all your families a healthy, happy, & successful new year.

Lets hope that the new year will be a better one for us all & the world too. If we all work at & try to make the world a much better & safer place in which to live then perhaps maybe it will be.

HAPPY NEW YEAR & GOD BLESS YOU ALL!!!


HENRY G